(021) 83787990

contact@fenanza.id

Strategi Pakan untuk Pemanfaatan Aquafeeds yang Lebih Baik di Budidaya Ikan Nila

Ikan nila (Tilapia) adalah ikan omnivora yang  telah diperkenalkan secara luas di seluruh dunia. Tilapia adalah kelompok ikan yang paling banyak dibudidayakan secara komersial setelah ikan mas (spesies Cyprinus) di budidaya intensif di banyak negara berkembang merupakan sumber makanan protein penting.  Dari semua spesies ikan nila tersebut, ikan nila (Oreochromis niloticus) adalah yang paling umum dibudidayakan.

 

Budidaya ikan nila sebagian besar melibatkan pakan sebagai salah satu biaya operasional utama;  Oleh karena itu, kebutuhan untuk menilai kebutuhan nutrisi, strategi pengelolaan pakan, dan strategi pemanfaatan nutrisi sangat penting untuk memastikan produksi yang berkelanjutan dan skalabilitas dalam budidaya ikan nila. Selain itu, peningkatan produksi ikan nila berarti perlu dikembangkan strategi pemberian pakan yang lebih efisien dan produktif. Pada tahap ini, kelayakan ekonomi dari formulasi pakan perlu dipertimbangkan untuk memastikan efisiensi yang tinggi dan secara ekonomis menguntungkan.

 

Faktor ini merupakan salah satu penentu adopsi jangka panjang dari setiap strategi pemberian pakan. Faktor penting lainnya adalah efisiensi pemanfaatan nutrisi pakan. Karena tidak semua nutrisi yang ada dalam pakan diasimilasi dan diubah menjadi energi yang berguna, tetapi sebagian hilang dalam sistem. Jika hanya sebagian kecil dari total nutrisi dalam pakan yang diasimilasi dan disimpan oleh ikan, nutrisi menjadi tidak efisien, dan banyak limbah yang dihasilkan.  Hal ini tidak layak secara ekonomi dan merupakan masalah bagi lingkungan dan kualitas air.

 

Oleh karena itu, penting bahwa setiap strategi pemberian pakan yang digunakan adalah nutrisi yang efisien untuk meminimalkan pemborosan pakan dan penurunan kualitas air. Hal ini dapat dilakukan dengan menilai informasi tentang pemanfaatan nutrisi untuk memperkirakan efisiensi karena ini bervariasi pada spesies ikan dan sistem budidaya.

 

Para ahli juga terus melaporkan hasil yang bervariasi tentang kebutuhan nutrisi ikan nila. Hasil yang bertentangan telah muncul dalam kebutuhan lemak dan protein makanan di mana jumlah yang berbeda telah direkomendasikan untuk meningkatkan pertumbuhan dan kesehatan ikan. Sampai saat ini, sedikit yang diketahui tentang aditif, misalnya, enzim, hormon, dan pro/prebiotik yang ditambahkan ke dalam pakan ikan nila dengan tujuan untuk meningkatkan pemanfaatan nutrisi dan interaksinya.

 

Selain itu, penelitian yang mengevaluasi hasil suplementasi dengan aditif ini sering bertentangan satu sama lain. Misalnya, beberapa penelitian menilai pengaruh penambahan enzim dalam makanan ikan melaporkan peningkatan besar dalam pertumbuhan dan kecernaan nutrisi, sementara yang lain menemukan nol hingga efek minimal. Perbedaan ini mungkin karena perbedaan antara aditif yang disediakan dan diet.

 

Tinjauan sebelumnya telah meneliti sumber nutrisi alternatif dalam diet nila. Namun, sebagian besar penelitian ini hanya berfokus pada aspek nutrisi tertentu, dan sejak dilakukan beberapa tahun yang lalu, penelitian tersebut tidak mencakup perkembangan baru dalam strategi diet yang telah terjadi selama bertahun-tahun. Oleh karena itu, tujuan utama dari tinjauan ini adalah untuk secara kritis mengeksplorasi strategi diet yang meningkatkan pemanfaatan nutrisi pada ikan nila dengan menilai strategi yang telah digunakan untuk pemanfaatan aquafeeds dan pengolahan bahan pakan yang lebih baik dan efisiensinya lebih lanjut. Kajian ini juga mencoba untuk menentukan sejauh mana studi tentang strategi diet ini telah dilakukan dalam nutrisi nila. Tinjauan ini juga akan memberikan informasi nutrisi terkini untuk pemanfaatan aquafeeds yang lebih baik.

Strategi untuk Pemanfaatan yang Lebih Baik dari Aquafeeds

Penambahan Aditif Pakan Fungsional di Aquafeeds

Peningkatan budidaya ikan nila juga mengakibatkan peningkatan kebutuhan untuk pengembangan formulasi pakan yang lebih baik. Nutrisi merupakan bagian dari makanan ikan dan sangat penting untuk mengatur metabolisme, memaksimalkan pertumbuhan, reproduksi, dan kesehatan ikan. Lebih dari 40 zat gizi tersebut dibutuhkan oleh ikan dengan kebutuhan masing-masing zat gizi yang berbeda dengan umur, berat badan, dan komposisi tubuh ikan.

 

Nutrisi ini dilepaskan selama proses pencernaan makanan dan dapat dikelompokkan menjadi makronutrien (protein, lipid, dan karbohidrat) dan mikronutrien (vitamin, mineral) tergantung pada jumlah yang dibutuhkan. Penting bahwa nutrisi ini disediakan dalam jumlah yang tepat untuk mengoptimalkan kinerja dan efisiensi. Komponen pakan juga sering ditambahkan dalam pakan nila untuk pemanfaatan yang lebih baik dari aquafeeds dan untuk meningkatkan signifikansi fisiologis dan ekonomi budidaya. Komponen tersebut antara lain enzim, prebiotik, probiotik, hormon, stimulan makan (atraktan), dan antioksidan.

 

Kebutuhan bahan tambahan tersebut berasal dari peningkatan budidaya ikan nila dan penggunaan produk nabati yang ditujukan untuk memenuhi permintaan pakan komersial. Beberapa produk ini, terutama yang berasal dari tumbuhan, disertai dengan peningkatan faktor antinutrisi lain yang dapat mengurangi nilai gizi pakan. Sebagai contoh, 70% fosfor dalam sumber makanan nabati terikat dengan fitat yang perlu dihidrolisis dengan enzim fitase untuk melepaskan fosfor anorganik, inositol, dan nutrisi lainnya.

 

Namun, ikan kekurangan fitase di usus untuk menghidrolisis fitat selama pencernaan; karenanya, fosfor dalam bahan pakan tidak tersedia bagi mereka untuk memanfaatkan secara efisien. Keberadaan fitat dalam pakan ikan juga mengurangi ketersediaan protein dan asam amino karena fitat membentuk kompleks protein yang sulit untuk dicerna. Selanjutnya, bioavailabilitas mineral lain seperti tembaga, besi, seng, kalsium, magnesium, dan mangan juga berkurang.  

 

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa suplementasi diet dengan enzim fitase dapat menjadi solusi. Fitase telah terbukti meningkatkan pencernaan protein dan ketersediaan mineral seperti fosfor dan kalsium, serta meningkatkan pemanfaatannya. Ini membantu dalam meningkatkan kualitas pakan dan selanjutnya pertumbuhan ikan nila. Efisiensi enzim fitase tergantung pada metode pengolahan pakan dan suhu harus kurang dari 65°C. Efisiensinya juga tergantung pada adaptasinya terhadap fisiologi ikan.

 

Enzim lain telah digunakan untuk melengkapi pakan nila yaitu enzim protease yang digunakan untuk meningkatkan pemanfaatan nutrisi dalam diet rendah tepung ikan. Tepung ikan kadang-kadang diganti dengan protein nabati dalam pakan, dan ini telah terbukti secara signifikan mengurangi pertumbuhan ikan dan kecernaan dan pemanfaatan pakannya.  Juga telah ditunjukkan bahwa menggabungkan enzim fitase dan protease lebih lanjut meningkatkan pemanfaatan nutrisi dan mengurangi jumlah fosfor anorganik dan tepung ikan yang dibutuhkan dalam makanan dibandingkan dengan suplementasi single.

 

Masalah lain dengan sumber pakan nabati adalah daya cernanya yang rendah yang mengakibatkan pemanfaatan nutrisi yang rendah dan pertumbuhan yang berkurang pada ikan nila. Rendahnya daya cerna produk nabatin ini disebabkan oleh adanya komponen polisakarida pati dalam strukturnya. Enzim xilanase, yang merupakan hidrolase glikosida yang diproduksi oleh ragi, bakteri, dan jamur, oleh karena itu kadang-kadang ditambahkan ke dalam pakan ikan nila untuk meningkatkan hidrolisis polisakarida dan hemiselulosa dari dinding sel produk pakan yang berasal dari nabati ini.

 

Dengan cara ini, enzim xilanase meningkatkan pemanfaatan nutrisi bahan nabati dalam makanan terutama karbohidrat, sehingga membantu pertumbuhan ikan. Penggunaan bahan nabati ini secara efisien juga mengurangi jumlah pakan yang dibutuhkan, sehingga meminimalkan pencemaran terhadap lingkungan perairan.

 

Studi lain juga mengungkapkan bahwa enzim xilanase meningkatkan kinerja ikan dengan meningkatkan pemanfaatan energi. Namun, penggunaan enzim xilanase ini untuk suplementasi pakan dalam budidaya dipengaruhi secara negatif oleh biayanya yang tinggi, oleh karena itu perlu dikembangkan strategi yang lebih berkelanjutan secara ekonomi.

 

Menggarisbawahi bahwa pengaruh suplementasi enzim terhadap pertumbuhan ikan dan kecernaan nutrisinya sangat ditentukan oleh jenis bahan yang ditambahkan dalam pakan.

 

Peningkatan kecernaan nutrisi pada gilirannya menghasilkan peningkatan pertumbuhan ikan. Oleh karena itu penting untuk mengetahui komposisi diet dan komponen yang ditargetkan sebelum memilih enzim untuk melengkapi diet untuk memastikan bahwa suplementasi enzim adalah komplementer dengan komposisi diet. Aspek ekonomi juga harus dipertimbangkan selama suplementasi enzim untuk memastikan profitabilitas. Peningkatan pertumbuhan nila berarti pendapatan tambahan tergantung pada harga pasar.

 

Jumlah enzim yang ditambahkan ke dalam pakan juga sangat mempengaruhi efektivitasnya dalam meningkatkan pertumbuhan dan pemanfaatan pakan. Misalnya, sebuah studi oleh Lin et al. [10] mengevaluasi pengaruh larutan gabungan enzim eksogen diberikan dalam jumlah yang berbeda dalam diet pada kinerja pertumbuhan nila hibrida remaja Oreochromis niloticus × Oreochromis. aureus. Kompleks enzim komersial yang terdiri dari protease netral, -glukanase, dan xilanase ditambahkan ke dalam pakan pada tingkat diet 0,0 (kelompok kontrol), 1,0, dan 1,5 g kg-1. Temuan menunjukkan bahwa ikan yang diberi diet basal tanpa enzim menunjukkan pertumbuhan yang lebih rendah daripada diet yang dilengkapi dengan enzim. Hal ini menunjukkan bahwa pertumbuhan ikan nila sangat diuntungkan dengan adanya suplementasi enzim.

 

Makanan yang diberi makan ikan yang dilengkapi dengan enzim eksogen juga menunjukkan pencernaan lipid, protein, dan energi kotor yang lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang diberi makan makanan kontrol. Kecernaan nutrisi terbukti meningkat dengan peningkatan jumlah enzim tambahan yang ditambahkan. Hasil ini menunjukkan bahwa suplementasi pakan ikan dengan enzim dapat mengkompensasi dampak negatif dari bahan pakan nabati.

 

Suplemen nutrisi perlahan-lahan digunakan sekarang dalam budidaya ikan nila untuk meningkatkan kesehatan dan mekanisme pertahanan pencernaan ikan dibandingkan dengan antibiotik pada ikan dapat mengembangkan resistensi terhadap waktu. Probiotik dan prebiotik merupakan salah satu bahan tambahan dalam pakan ikan nila untuk meningkatkan daya tahan ikan terhadap penyakit yang dapat disebabkan oleh patogen oportunistik di lingkungan perairan.

 

Prebiotik adalah bahan tambahan yang tidak dapat dicerna yang meningkatkan pemanfaatan pakan dengan mendorong pertumbuhan dan aktivitas bakteri dalam saluran pencernaan yang meningkatkan kesehatan ikan. Contoh prebiotik ini termasuk oligosakarida, pati resisten, dan polisakarida nonpati spesifik.

 

Probiotik di sisi lain adalah mikroorganisme hidup yang bila ditambahkan ke makanan ikan meningkatkan keseimbangan mikroba usus. Probiotik membantu dalam meningkatkan kinerja zootechnical ikan nila, respon imun mereka, dan pertumbuhan. Peran probiotik dalam kegiatan budidaya juga ramah lingkungan dan berkelanjutan. Probiotik ini dapat terdiri dari mikroba seperti Bacillus sp., Pediococcus sp., Enterococcus sp. dan Lactobacillus sp. Salah satu probiotik yang paling umum digunakan dalam budidaya adalah B. amyloliquefaciens, yang telah terbukti dalam beberapa penelitian dapat memberikan kekebalan dan ketahanan terhadap penyakit seperti A. hydrophila pada ikan nila. Prebiotik juga dapat digunakan sebagai aditif karena tahan terhadap serangan enzim endogen.

 

Penggunaan probiotik dalam budidaya didasarkan pada konsep menghasilkan pakan berkualitas tinggi yang memaksimalkan pertumbuhan dan sekaligus memberikan kekebalan. Hal ini juga sebagai salah satu upaya untuk menghasilkan aquafeed yang fungsional dan ramah lingkungan.

 

Penambahan probiotik dan enzim ke dalam makanan menghasilkan mode aksi komplementer seperti produksi enzim pendegradasi serat oleh probiotik yang melengkapi aktivitas enzim untuk pencernaan pada ikan.  Probiotik juga menghasilkan enzim pencernaan dan merangsang aktivitas beberapa enzim lain seperti amilase, lipase, dan protease, sehingga meningkatkan kecernaan pakan. Demikian pula, enzim melengkapi aksi probiotik dengan meningkatkan jumlah substrat yang tersedia bagi probiotik untuk bekerja serta mendorong pertumbuhan bakteri menguntungkan.

 

Adeoye dkk. melakukan penelitian untuk mengetahui pengaruh kombinasi enzim dan penambahan probiotik terhadap kinerja pertumbuhan dan kesehatan ikan nila. Hal ini mereka lakukan dengan melakukan percobaan dimana ikan nila diberi pakan salah satu dari empat pakan yang salah satunya dilengkapi dengan enzim (kombinasi fitase, xilanase, dan protease) sedangkan probiotik lainnya (mengandung Bacillus subtilis, Bacillus licheniformis, dan Bacillus pumilus), yang ketiga kombinasi enzim dan probiotik, dan yang keempat adalah kontrol. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ikan yang diberi pakan dengan kombinasi probiotik dan enzim memiliki kinerja yang lebih baik dalam hal bobot badan akhir (FBW), laju pertumbuhan spesifik (SGR), rasio efisiensi protein (PER), dan rasio konversi pakan (FCR). Sebuah kelangsungan hidup 100% tercatat di semua pemeliharaan. Hal ini menunjukkan bahwa suplementasi pakan dengan kombinasi probiotik dan enzim mampu meningkatkan pertumbuhan dan status kesehatan ikan nila.

 

Aditif penting lainnya dalam aquafeeds adalah atraktan atau stimulan makan yang dimaksudkan untuk meningkatkan palatabilitas dan penerimaan pakan.  Ini sebagian besar digunakan ketika ikan fase juvenil, terutama pada tahap larva di mana penerimaan pakan menjadi perhatian. Empat sifat penting dari perangsang makan ini perlu dipertimbangkan, dan ini termasuk komponen dengan berat molekul rendah, nitrogen harus menjadi konstituen, nitrogen harus tidak mudah menguap dan larut dalam air, dan terakhir, menunjukkan sifat asam dan basa. 

 

Senyawa yang dapat digunakan sebagai stimulan antara lain betaine dan asam amino seperti glisin, alanin, atau campuran asam L-amino dan nukleotida, inosin, atau inosin 50-monofosfat.  Asam organik juga merupakan stimulan makan yang baik untuk ikan nila. Studi juga menunjukkan bahwa spesies ikan karnivora merespon positif stimulan basa atau nitrogen seperti valin, glisin, prolin, betaine, dan taurin, sedangkan spesies herbivora merespon stimulan asam seperti asam glutamat dan asam aspartat.

 

Hormon juga merupakan aditif penting dalam pakan ikan nila yang digunakan untuk mengatur sejumlah proses seperti asupan makanan, penyerapan, asimilasi, metabolisme, dan ekskresi. Dengan cara ini, hormon mempengaruhi laju pertumbuhan ikan karena semua proses ini secara langsung mempengaruhi pertumbuhan. Beberapa hormon yang paling sering digunakan antara lain hormon pertumbuhan, hormon tiroid, gonadotropin, prolaktin, insulin, dan steroid.

 

Terlepas dari pentingnya hormone  yang disebutkan di atas dalam budidaya ikan, penggunaan hormon sangat dibatasi karena masalah sensitivitas konsumen dan pembatasan pemerintah. Selain itu, penggunaan berlebihan beberapa hormon seperti steroid dapat mengakibatkan efek samping yang merugikan seperti perkembangan gonad dini, deformitas tulang, kerentanan yang lebih tinggi terhadap infeksi, dan perubahan patologis pada hati, ginjal, dan saluran pencernaan.

 

Beberapa pakan ikan mengandung asam lemak polienoat konsentrasi tinggi yang rentan terhadap oksidasi dan oleh karena itu perlu distabilkan. Oleh karena itu, antioksidan dapat ditambahkan dalam pakan ikan nila untuk meminimalkan kerusakan dan ketengikan oksidatif pakan, sehingga menjaga lemak dan minyak, vitamin, dan komponen pakan lainnya.

 

Senyawa yang dihasilkan selama proses ketengikan juga dapat bereaksi dengan gugus amino epsilon dari lisin, sehingga semakin mengurangi nilai gizi makanan. Pencegahan peroksidasi lipid dengan antioksidan ini membantu menjaga pakan tetap segar. Antioksidan dapat bersifat alami (misalnya tokoferol, vitamin C, dan flavonoid), yang biasanya efektif untuk jangka waktu yang singkat, atau dapat juga sintetis ( BHA dan BHT).

 

Studi terbaru menunjukkan bahwa suplementasi pakan ikan menggunakan kombinasi lesitin dan vitamin C menginduksi tingkat pertumbuhan yang lebih baik, memodifikasi profil asam lemak meningkatkan kompetensi fisiologis ikan, dan mendukung status antioksidan potensial.  Antioksidan sintetik lain yang digunakan dalam aquafeed termasuk propil galat, askorbil palmitat, dilauril tiodipropionat, dan tiodipropionat.

 

Strategi Pengolahan Bahan Pakan untuk Meningkatkan Kualitas Nutrisi dan Meminimalkan Faktor Antinutrisi

Ekspansi industri akuakultur di seluruh dunia juga disertai dengan peningkatan biaya pakan akuakultur, yang pada gilirannya juga menyebabkan pengenalan strategi alternatif untuk menggantikan bahan pakan tradisional dengan bahan-bahan tidak konvensional yang lebih murah. Namun bahan pakan yang tidak konvensional ini jumlahnya terbatas karena mengandung serat yang tinggi dan faktor antinutrisi. Adanya faktor antinutrisi seperti fitat dapat berdampak negatif terhadap pertumbuhan dan efisiensi pakan karena rendahnya daya cerna nutrisi pada budidaya ikan nila.

 

Bergantung pada sumber bahan yang digunakan untuk membuat pakan dan metode yang digunakan dalam memprosesnya, antinutrisi mungkin memiliki dampak signifikan pada pemanfaatan asam amino, fungsi usus, dan respons imun. Oleh karena itu, diperlukan strategi pengolahan bahan pakan yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas nutrisi dan meminimalkan dampak faktor antinutrisi tersebut untuk mengoptimalkan laju pertumbuhan ikan nila. Rasio konversi pakan (FCR) merupakan indikator penting dari kualitas pakan ikan. FCR kurang dari 2 umumnya dianggap menunjukkan pertumbuhan yang baik untuk sebagian besar spesies ikan nila.

 

Salah satu strategi pengolahan bahan pakan yang penting dalam aquafeeds adalah fermentasi yang berperan besar dalam meningkatkan kualitas nutrisi baik sumber protein hewani maupun nabati. Proses ini melibatkan pengolahan bahan sumber dengan mikroorganisme sebelum menambahkannya ke dalam aquafeed. Dengan cara ini, nutrisi yang ditemukan dalam sumber-sumber ini dipertahankan, sehingga meningkatkan nilai gizi pakan.

 

Fermentasi meningkatkan kandungan vitamin dan kelarutan protein dan mengurangi serat kasar, faktor antinutrisi, dan racun yang ditemukan dalam bahan pakan. Ini juga meningkatkan palatabilitas pakan dan kecernaan bahan organik, serat, dan asam amino. Bahan pakan fermentasi banyak mengandung asam amino esensial dan biomolekul yang penting untuk meningkatkan performa pertumbuhan ikan. Fermentasi juga memecah karbohidrat menjadi senyawa dengan berat molekul lebih rendah, sehingga meningkatkan energi yang tersedia dan penyerapan mineral pada ikan.

 

Produk makanan fermentasi cenderung memiliki stabilitas air yang lebih tinggi yang meningkatkan konsumsi pakan dalam waktu singkat. Peran lain yang dimainkan oleh aquafeeds yang difermentasi termasuk peningkatan ketahanan terhadap penyakit, penghambatan penginderaan kuorum bakteri, kekebalan, toleransi stres, mikrobiota usus, dan bioremediasi air.

 

Mikroorganisme yang paling umum digunakan dalam proses fermentasi ini adalah sel jamur (Aspergillus sp.), ragi (Saccharomyces), dan sel bakteri (Bacillus sp., Enterococcus sp., dan Lactobacillus sp.). Dua teknik yang digunakan untuk fermentasi adalah fermentasi solid state dan metode fermentasi terendam. Yang pertama melibatkan penambahan bahan kering seperti butiran beras, dedak padi, dan dedak gandum serta mikroorganisme yang akan digunakan dalam formulasi. Fermentasi terendam, di sisi lain, melibatkan suspensi bahan dan pertumbuhan mikroorganisme dalam larutan berair.

 

Dawood dkk. [47] meneliti pengaruh pemberian pakan produk hasil samping unggas yang difermentasi (FPBM) terhadap aktivitas enzim pencernaan dan performa pertumbuhan ikan nila. Penelitian ini menggunakan ransum yang terbuat dari tepung ikan dan bungkil kedelai sebagai kontrol, dan penambahan kadar FPBM yang berbeda untuk membuat empat ransum lainnya dengan FPBM 10, 20, 30, dan 40%. Berdasarkan hasil penelitian, penambahan FPBM sebesar 11,17–25,14% dapat meningkatkan pertumbuhan dan kondisi kesehatan ikan nila. Pakan fermentasi terbukti memiliki status gizi yang lebih baik dalam hal memiliki kadar protein dan asam amino esensial yang lebih tinggi dibandingkan dengan diet kontrol yang tidak diberi perlakuan.

 

Studi lain oleh Hong et al. [62] mengevaluasi pengaruh fermentasi dengan Aspergillus oryzae pada status gizi bungkil kedelai. Kandungan gizi bungkil kedelai fermentasi dibandingkan dengan bungkil kedelai mentah. Kehadiran faktor antinutrisi seperti inhibitor tripsin juga diukur. Hasil penelitian menunjukkan bahwa bungkil kedelai yang difermentasi mengandung protein kasar 10% lebih banyak daripada bungkil kedelai mentah. Sebagian besar penghambat tripsin dihilangkan dari bungkil kedelai yang difermentasi, dan profil asam amino esensial masih tetap sama setelah fermentasi. Dari penelitian tersebut, terbukti bahwa proses fermentasi dapat membantu meningkatkan kualitas pakan ikan nila dan pemanfaatannya, serta menghilangkan faktor antinutrisi yang tidak diinginkan dalam pakan.

 

Teknik lain yang digunakan untuk menghilangkan atau mengurangi efek faktor antinutrisi adalah perlakuan panas. Metode ini banyak digunakan dalam produksi pelet lengkap d untuk menghilangkan kelembaban dan membuat struktur berpori penting untuk penyerapan minyak berikutnya,  ini meningkatkan kualitas pakan. Pengeringan udara panas bahan pakan selama pemrosesan membantu menonaktifkan sebagian besar faktor antinutrisi yang peka terhadap panas. Misalnya, sebuah studi oleh Peres et al. [64] menunjukkan bahwa autoklaf bungkil kedelai menggunakan siklus kering pada 130 ° C selama 40 menit meningkatkan kinerja pertumbuhan ikan dan efisiensi pemanfaatan pakan mereka. Namun, perawatan harus diambil untuk menjaga panas minimal untuk menghindari penghancuran asam amino esensial seperti metionin dan lisin.

 

Studi lain oleh Soltan  menunjukkan bahwa perendaman tepung biji kanola dalam air diikuti dengan perlakuan panas (100 °C selama 40 min) mengurangi inhibitor tripsin, senyawa polifenol total, dan asam fitat masing-masing sebesar 80, 69, dan 63%. Ferreira dkk. [66] mengevaluasi perlakuan panas tepung bungkil kacang sebagai sumber protein alternatif dalam pakan ikan nila. Studi menunjukkan bahwa retensi protein ikan meningkat ketika tepung bungkil kacang mengalami perlakuan panas. Temuan dari penelitian ini juga mengungkapkan bahwa karakteristik fisik pakan seperti daya tahan, waktu tahan air, pencucian bahan kering (leaching/peluruhan di air), dan waktu stabilitas air sangat meningkat. Hal ini karena panas membuat pati dalam pakan mengalami gelatinisasi sehingga membuat pakan lebih stabil. Dari penelitian ini, terbukti bahwa perlakuan panas dapat sangat meningkatkan kualitas pakan dan mengurangi dampak faktor antinutrisi pada pakan ikan nila.

 

Kesimpulan

Kesimpulannya, sumber makanan untuk nila perlahan-lahan beralih ke produk nabati. Namun, konsekwensinya adanya banyak faktor antinutrisi dan masalah pencernaan; karenanya, strategi pemberian makan yang tepat harus diterapkan untuk memungkinkan pemanfaatan nutrisi yang efisien.

Share Artikel Ini
Artikel Berita Lainnya
Katagori Produk

Ikan nila (Tilapia) adalah ikan omnivora yang  telah diperkenalkan secara luas di seluruh dunia. Tilapia adalah kelompok ikan yang paling banyak dibudidayakan secara komersial setelah ikan mas (spesies Cyprinus) di budidaya intensif di banyak negara berkembang merupakan sumber makanan protein penting.  Dari semua spesies ikan nila tersebut, ikan nila (Oreochromis niloticus) adalah yang paling umum dibudidayakan.

 

Budidaya ikan nila sebagian besar melibatkan pakan sebagai salah satu biaya operasional utama;  Oleh karena itu, kebutuhan untuk menilai kebutuhan nutrisi, strategi pengelolaan pakan, dan strategi pemanfaatan nutrisi sangat penting untuk memastikan produksi yang berkelanjutan dan skalabilitas dalam budidaya ikan nila. Selain itu, peningkatan produksi ikan nila berarti perlu dikembangkan strategi pemberian pakan yang lebih efisien dan produktif. Pada tahap ini, kelayakan ekonomi dari formulasi pakan perlu dipertimbangkan untuk memastikan efisiensi yang tinggi dan secara ekonomis menguntungkan.

 

Faktor ini merupakan salah satu penentu adopsi jangka panjang dari setiap strategi pemberian pakan. Faktor penting lainnya adalah efisiensi pemanfaatan nutrisi pakan. Karena tidak semua nutrisi yang ada dalam pakan diasimilasi dan diubah menjadi energi yang berguna, tetapi sebagian hilang dalam sistem. Jika hanya sebagian kecil dari total nutrisi dalam pakan yang diasimilasi dan disimpan oleh ikan, nutrisi menjadi tidak efisien, dan banyak limbah yang dihasilkan.  Hal ini tidak layak secara ekonomi dan merupakan masalah bagi lingkungan dan kualitas air.

 

Oleh karena itu, penting bahwa setiap strategi pemberian pakan yang digunakan adalah nutrisi yang efisien untuk meminimalkan pemborosan pakan dan penurunan kualitas air. Hal ini dapat dilakukan dengan menilai informasi tentang pemanfaatan nutrisi untuk memperkirakan efisiensi karena ini bervariasi pada spesies ikan dan sistem budidaya.

 

Para ahli juga terus melaporkan hasil yang bervariasi tentang kebutuhan nutrisi ikan nila. Hasil yang bertentangan telah muncul dalam kebutuhan lemak dan protein makanan di mana jumlah yang berbeda telah direkomendasikan untuk meningkatkan pertumbuhan dan kesehatan ikan. Sampai saat ini, sedikit yang diketahui tentang aditif, misalnya, enzim, hormon, dan pro/prebiotik yang ditambahkan ke dalam pakan ikan nila dengan tujuan untuk meningkatkan pemanfaatan nutrisi dan interaksinya.

 

Selain itu, penelitian yang mengevaluasi hasil suplementasi dengan aditif ini sering bertentangan satu sama lain. Misalnya, beberapa penelitian menilai pengaruh penambahan enzim dalam makanan ikan melaporkan peningkatan besar dalam pertumbuhan dan kecernaan nutrisi, sementara yang lain menemukan nol hingga efek minimal. Perbedaan ini mungkin karena perbedaan antara aditif yang disediakan dan diet.

 

Tinjauan sebelumnya telah meneliti sumber nutrisi alternatif dalam diet nila. Namun, sebagian besar penelitian ini hanya berfokus pada aspek nutrisi tertentu, dan sejak dilakukan beberapa tahun yang lalu, penelitian tersebut tidak mencakup perkembangan baru dalam strategi diet yang telah terjadi selama bertahun-tahun. Oleh karena itu, tujuan utama dari tinjauan ini adalah untuk secara kritis mengeksplorasi strategi diet yang meningkatkan pemanfaatan nutrisi pada ikan nila dengan menilai strategi yang telah digunakan untuk pemanfaatan aquafeeds dan pengolahan bahan pakan yang lebih baik dan efisiensinya lebih lanjut. Kajian ini juga mencoba untuk menentukan sejauh mana studi tentang strategi diet ini telah dilakukan dalam nutrisi nila. Tinjauan ini juga akan memberikan informasi nutrisi terkini untuk pemanfaatan aquafeeds yang lebih baik.

Strategi untuk Pemanfaatan yang Lebih Baik dari Aquafeeds

Penambahan Aditif Pakan Fungsional di Aquafeeds

Peningkatan budidaya ikan nila juga mengakibatkan peningkatan kebutuhan untuk pengembangan formulasi pakan yang lebih baik. Nutrisi merupakan bagian dari makanan ikan dan sangat penting untuk mengatur metabolisme, memaksimalkan pertumbuhan, reproduksi, dan kesehatan ikan. Lebih dari 40 zat gizi tersebut dibutuhkan oleh ikan dengan kebutuhan masing-masing zat gizi yang berbeda dengan umur, berat badan, dan komposisi tubuh ikan.

 

Nutrisi ini dilepaskan selama proses pencernaan makanan dan dapat dikelompokkan menjadi makronutrien (protein, lipid, dan karbohidrat) dan mikronutrien (vitamin, mineral) tergantung pada jumlah yang dibutuhkan. Penting bahwa nutrisi ini disediakan dalam jumlah yang tepat untuk mengoptimalkan kinerja dan efisiensi. Komponen pakan juga sering ditambahkan dalam pakan nila untuk pemanfaatan yang lebih baik dari aquafeeds dan untuk meningkatkan signifikansi fisiologis dan ekonomi budidaya. Komponen tersebut antara lain enzim, prebiotik, probiotik, hormon, stimulan makan (atraktan), dan antioksidan.

 

Kebutuhan bahan tambahan tersebut berasal dari peningkatan budidaya ikan nila dan penggunaan produk nabati yang ditujukan untuk memenuhi permintaan pakan komersial. Beberapa produk ini, terutama yang berasal dari tumbuhan, disertai dengan peningkatan faktor antinutrisi lain yang dapat mengurangi nilai gizi pakan. Sebagai contoh, 70% fosfor dalam sumber makanan nabati terikat dengan fitat yang perlu dihidrolisis dengan enzim fitase untuk melepaskan fosfor anorganik, inositol, dan nutrisi lainnya.

 

Namun, ikan kekurangan fitase di usus untuk menghidrolisis fitat selama pencernaan; karenanya, fosfor dalam bahan pakan tidak tersedia bagi mereka untuk memanfaatkan secara efisien. Keberadaan fitat dalam pakan ikan juga mengurangi ketersediaan protein dan asam amino karena fitat membentuk kompleks protein yang sulit untuk dicerna. Selanjutnya, bioavailabilitas mineral lain seperti tembaga, besi, seng, kalsium, magnesium, dan mangan juga berkurang.  

 

Penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa suplementasi diet dengan enzim fitase dapat menjadi solusi. Fitase telah terbukti meningkatkan pencernaan protein dan ketersediaan mineral seperti fosfor dan kalsium, serta meningkatkan pemanfaatannya. Ini membantu dalam meningkatkan kualitas pakan dan selanjutnya pertumbuhan ikan nila. Efisiensi enzim fitase tergantung pada metode pengolahan pakan dan suhu harus kurang dari 65°C. Efisiensinya juga tergantung pada adaptasinya terhadap fisiologi ikan.

 

Enzim lain telah digunakan untuk melengkapi pakan nila yaitu enzim protease yang digunakan untuk meningkatkan pemanfaatan nutrisi dalam diet rendah tepung ikan. Tepung ikan kadang-kadang diganti dengan protein nabati dalam pakan, dan ini telah terbukti secara signifikan mengurangi pertumbuhan ikan dan kecernaan dan pemanfaatan pakannya.  Juga telah ditunjukkan bahwa menggabungkan enzim fitase dan protease lebih lanjut meningkatkan pemanfaatan nutrisi dan mengurangi jumlah fosfor anorganik dan tepung ikan yang dibutuhkan dalam makanan dibandingkan dengan suplementasi single.

 

Masalah lain dengan sumber pakan nabati adalah daya cernanya yang rendah yang mengakibatkan pemanfaatan nutrisi yang rendah dan pertumbuhan yang berkurang pada ikan nila. Rendahnya daya cerna produk nabatin ini disebabkan oleh adanya komponen polisakarida pati dalam strukturnya. Enzim xilanase, yang merupakan hidrolase glikosida yang diproduksi oleh ragi, bakteri, dan jamur, oleh karena itu kadang-kadang ditambahkan ke dalam pakan ikan nila untuk meningkatkan hidrolisis polisakarida dan hemiselulosa dari dinding sel produk pakan yang berasal dari nabati ini.

 

Dengan cara ini, enzim xilanase meningkatkan pemanfaatan nutrisi bahan nabati dalam makanan terutama karbohidrat, sehingga membantu pertumbuhan ikan. Penggunaan bahan nabati ini secara efisien juga mengurangi jumlah pakan yang dibutuhkan, sehingga meminimalkan pencemaran terhadap lingkungan perairan.

 

Studi lain juga mengungkapkan bahwa enzim xilanase meningkatkan kinerja ikan dengan meningkatkan pemanfaatan energi. Namun, penggunaan enzim xilanase ini untuk suplementasi pakan dalam budidaya dipengaruhi secara negatif oleh biayanya yang tinggi, oleh karena itu perlu dikembangkan strategi yang lebih berkelanjutan secara ekonomi.

 

Menggarisbawahi bahwa pengaruh suplementasi enzim terhadap pertumbuhan ikan dan kecernaan nutrisinya sangat ditentukan oleh jenis bahan yang ditambahkan dalam pakan.

 

Peningkatan kecernaan nutrisi pada gilirannya menghasilkan peningkatan pertumbuhan ikan. Oleh karena itu penting untuk mengetahui komposisi diet dan komponen yang ditargetkan sebelum memilih enzim untuk melengkapi diet untuk memastikan bahwa suplementasi enzim adalah komplementer dengan komposisi diet. Aspek ekonomi juga harus dipertimbangkan selama suplementasi enzim untuk memastikan profitabilitas. Peningkatan pertumbuhan nila berarti pendapatan tambahan tergantung pada harga pasar.

 

Jumlah enzim yang ditambahkan ke dalam pakan juga sangat mempengaruhi efektivitasnya dalam meningkatkan pertumbuhan dan pemanfaatan pakan. Misalnya, sebuah studi oleh Lin et al. [10] mengevaluasi pengaruh larutan gabungan enzim eksogen diberikan dalam jumlah yang berbeda dalam diet pada kinerja pertumbuhan nila hibrida remaja Oreochromis niloticus × Oreochromis. aureus. Kompleks enzim komersial yang terdiri dari protease netral, -glukanase, dan xilanase ditambahkan ke dalam pakan pada tingkat diet 0,0 (kelompok kontrol), 1,0, dan 1,5 g kg-1. Temuan menunjukkan bahwa ikan yang diberi diet basal tanpa enzim menunjukkan pertumbuhan yang lebih rendah daripada diet yang dilengkapi dengan enzim. Hal ini menunjukkan bahwa pertumbuhan ikan nila sangat diuntungkan dengan adanya suplementasi enzim.

 

Makanan yang diberi makan ikan yang dilengkapi dengan enzim eksogen juga menunjukkan pencernaan lipid, protein, dan energi kotor yang lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang diberi makan makanan kontrol. Kecernaan nutrisi terbukti meningkat dengan peningkatan jumlah enzim tambahan yang ditambahkan. Hasil ini menunjukkan bahwa suplementasi pakan ikan dengan enzim dapat mengkompensasi dampak negatif dari bahan pakan nabati.

 

Suplemen nutrisi perlahan-lahan digunakan sekarang dalam budidaya ikan nila untuk meningkatkan kesehatan dan mekanisme pertahanan pencernaan ikan dibandingkan dengan antibiotik pada ikan dapat mengembangkan resistensi terhadap waktu. Probiotik dan prebiotik merupakan salah satu bahan tambahan dalam pakan ikan nila untuk meningkatkan daya tahan ikan terhadap penyakit yang dapat disebabkan oleh patogen oportunistik di lingkungan perairan.

 

Prebiotik adalah bahan tambahan yang tidak dapat dicerna yang meningkatkan pemanfaatan pakan dengan mendorong pertumbuhan dan aktivitas bakteri dalam saluran pencernaan yang meningkatkan kesehatan ikan. Contoh prebiotik ini termasuk oligosakarida, pati resisten, dan polisakarida nonpati spesifik.

 

Probiotik di sisi lain adalah mikroorganisme hidup yang bila ditambahkan ke makanan ikan meningkatkan keseimbangan mikroba usus. Probiotik membantu dalam meningkatkan kinerja zootechnical ikan nila, respon imun mereka, dan pertumbuhan. Peran probiotik dalam kegiatan budidaya juga ramah lingkungan dan berkelanjutan. Probiotik ini dapat terdiri dari mikroba seperti Bacillus sp., Pediococcus sp., Enterococcus sp. dan Lactobacillus sp. Salah satu probiotik yang paling umum digunakan dalam budidaya adalah B. amyloliquefaciens, yang telah terbukti dalam beberapa penelitian dapat memberikan kekebalan dan ketahanan terhadap penyakit seperti A. hydrophila pada ikan nila. Prebiotik juga dapat digunakan sebagai aditif karena tahan terhadap serangan enzim endogen.

 

Penggunaan probiotik dalam budidaya didasarkan pada konsep menghasilkan pakan berkualitas tinggi yang memaksimalkan pertumbuhan dan sekaligus memberikan kekebalan. Hal ini juga sebagai salah satu upaya untuk menghasilkan aquafeed yang fungsional dan ramah lingkungan.

 

Penambahan probiotik dan enzim ke dalam makanan menghasilkan mode aksi komplementer seperti produksi enzim pendegradasi serat oleh probiotik yang melengkapi aktivitas enzim untuk pencernaan pada ikan.  Probiotik juga menghasilkan enzim pencernaan dan merangsang aktivitas beberapa enzim lain seperti amilase, lipase, dan protease, sehingga meningkatkan kecernaan pakan. Demikian pula, enzim melengkapi aksi probiotik dengan meningkatkan jumlah substrat yang tersedia bagi probiotik untuk bekerja serta mendorong pertumbuhan bakteri menguntungkan.

 

Adeoye dkk. melakukan penelitian untuk mengetahui pengaruh kombinasi enzim dan penambahan probiotik terhadap kinerja pertumbuhan dan kesehatan ikan nila. Hal ini mereka lakukan dengan melakukan percobaan dimana ikan nila diberi pakan salah satu dari empat pakan yang salah satunya dilengkapi dengan enzim (kombinasi fitase, xilanase, dan protease) sedangkan probiotik lainnya (mengandung Bacillus subtilis, Bacillus licheniformis, dan Bacillus pumilus), yang ketiga kombinasi enzim dan probiotik, dan yang keempat adalah kontrol. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ikan yang diberi pakan dengan kombinasi probiotik dan enzim memiliki kinerja yang lebih baik dalam hal bobot badan akhir (FBW), laju pertumbuhan spesifik (SGR), rasio efisiensi protein (PER), dan rasio konversi pakan (FCR). Sebuah kelangsungan hidup 100% tercatat di semua pemeliharaan. Hal ini menunjukkan bahwa suplementasi pakan dengan kombinasi probiotik dan enzim mampu meningkatkan pertumbuhan dan status kesehatan ikan nila.

 

Aditif penting lainnya dalam aquafeeds adalah atraktan atau stimulan makan yang dimaksudkan untuk meningkatkan palatabilitas dan penerimaan pakan.  Ini sebagian besar digunakan ketika ikan fase juvenil, terutama pada tahap larva di mana penerimaan pakan menjadi perhatian. Empat sifat penting dari perangsang makan ini perlu dipertimbangkan, dan ini termasuk komponen dengan berat molekul rendah, nitrogen harus menjadi konstituen, nitrogen harus tidak mudah menguap dan larut dalam air, dan terakhir, menunjukkan sifat asam dan basa. 

 

Senyawa yang dapat digunakan sebagai stimulan antara lain betaine dan asam amino seperti glisin, alanin, atau campuran asam L-amino dan nukleotida, inosin, atau inosin 50-monofosfat.  Asam organik juga merupakan stimulan makan yang baik untuk ikan nila. Studi juga menunjukkan bahwa spesies ikan karnivora merespon positif stimulan basa atau nitrogen seperti valin, glisin, prolin, betaine, dan taurin, sedangkan spesies herbivora merespon stimulan asam seperti asam glutamat dan asam aspartat.

 

Hormon juga merupakan aditif penting dalam pakan ikan nila yang digunakan untuk mengatur sejumlah proses seperti asupan makanan, penyerapan, asimilasi, metabolisme, dan ekskresi. Dengan cara ini, hormon mempengaruhi laju pertumbuhan ikan karena semua proses ini secara langsung mempengaruhi pertumbuhan. Beberapa hormon yang paling sering digunakan antara lain hormon pertumbuhan, hormon tiroid, gonadotropin, prolaktin, insulin, dan steroid.

 

Terlepas dari pentingnya hormone  yang disebutkan di atas dalam budidaya ikan, penggunaan hormon sangat dibatasi karena masalah sensitivitas konsumen dan pembatasan pemerintah. Selain itu, penggunaan berlebihan beberapa hormon seperti steroid dapat mengakibatkan efek samping yang merugikan seperti perkembangan gonad dini, deformitas tulang, kerentanan yang lebih tinggi terhadap infeksi, dan perubahan patologis pada hati, ginjal, dan saluran pencernaan.

 

Beberapa pakan ikan mengandung asam lemak polienoat konsentrasi tinggi yang rentan terhadap oksidasi dan oleh karena itu perlu distabilkan. Oleh karena itu, antioksidan dapat ditambahkan dalam pakan ikan nila untuk meminimalkan kerusakan dan ketengikan oksidatif pakan, sehingga menjaga lemak dan minyak, vitamin, dan komponen pakan lainnya.

 

Senyawa yang dihasilkan selama proses ketengikan juga dapat bereaksi dengan gugus amino epsilon dari lisin, sehingga semakin mengurangi nilai gizi makanan. Pencegahan peroksidasi lipid dengan antioksidan ini membantu menjaga pakan tetap segar. Antioksidan dapat bersifat alami (misalnya tokoferol, vitamin C, dan flavonoid), yang biasanya efektif untuk jangka waktu yang singkat, atau dapat juga sintetis ( BHA dan BHT).

 

Studi terbaru menunjukkan bahwa suplementasi pakan ikan menggunakan kombinasi lesitin dan vitamin C menginduksi tingkat pertumbuhan yang lebih baik, memodifikasi profil asam lemak meningkatkan kompetensi fisiologis ikan, dan mendukung status antioksidan potensial.  Antioksidan sintetik lain yang digunakan dalam aquafeed termasuk propil galat, askorbil palmitat, dilauril tiodipropionat, dan tiodipropionat.

 

Strategi Pengolahan Bahan Pakan untuk Meningkatkan Kualitas Nutrisi dan Meminimalkan Faktor Antinutrisi

Ekspansi industri akuakultur di seluruh dunia juga disertai dengan peningkatan biaya pakan akuakultur, yang pada gilirannya juga menyebabkan pengenalan strategi alternatif untuk menggantikan bahan pakan tradisional dengan bahan-bahan tidak konvensional yang lebih murah. Namun bahan pakan yang tidak konvensional ini jumlahnya terbatas karena mengandung serat yang tinggi dan faktor antinutrisi. Adanya faktor antinutrisi seperti fitat dapat berdampak negatif terhadap pertumbuhan dan efisiensi pakan karena rendahnya daya cerna nutrisi pada budidaya ikan nila.

 

Bergantung pada sumber bahan yang digunakan untuk membuat pakan dan metode yang digunakan dalam memprosesnya, antinutrisi mungkin memiliki dampak signifikan pada pemanfaatan asam amino, fungsi usus, dan respons imun. Oleh karena itu, diperlukan strategi pengolahan bahan pakan yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas nutrisi dan meminimalkan dampak faktor antinutrisi tersebut untuk mengoptimalkan laju pertumbuhan ikan nila. Rasio konversi pakan (FCR) merupakan indikator penting dari kualitas pakan ikan. FCR kurang dari 2 umumnya dianggap menunjukkan pertumbuhan yang baik untuk sebagian besar spesies ikan nila.

 

Salah satu strategi pengolahan bahan pakan yang penting dalam aquafeeds adalah fermentasi yang berperan besar dalam meningkatkan kualitas nutrisi baik sumber protein hewani maupun nabati. Proses ini melibatkan pengolahan bahan sumber dengan mikroorganisme sebelum menambahkannya ke dalam aquafeed. Dengan cara ini, nutrisi yang ditemukan dalam sumber-sumber ini dipertahankan, sehingga meningkatkan nilai gizi pakan.

 

Fermentasi meningkatkan kandungan vitamin dan kelarutan protein dan mengurangi serat kasar, faktor antinutrisi, dan racun yang ditemukan dalam bahan pakan. Ini juga meningkatkan palatabilitas pakan dan kecernaan bahan organik, serat, dan asam amino. Bahan pakan fermentasi banyak mengandung asam amino esensial dan biomolekul yang penting untuk meningkatkan performa pertumbuhan ikan. Fermentasi juga memecah karbohidrat menjadi senyawa dengan berat molekul lebih rendah, sehingga meningkatkan energi yang tersedia dan penyerapan mineral pada ikan.

 

Produk makanan fermentasi cenderung memiliki stabilitas air yang lebih tinggi yang meningkatkan konsumsi pakan dalam waktu singkat. Peran lain yang dimainkan oleh aquafeeds yang difermentasi termasuk peningkatan ketahanan terhadap penyakit, penghambatan penginderaan kuorum bakteri, kekebalan, toleransi stres, mikrobiota usus, dan bioremediasi air.

 

Mikroorganisme yang paling umum digunakan dalam proses fermentasi ini adalah sel jamur (Aspergillus sp.), ragi (Saccharomyces), dan sel bakteri (Bacillus sp., Enterococcus sp., dan Lactobacillus sp.). Dua teknik yang digunakan untuk fermentasi adalah fermentasi solid state dan metode fermentasi terendam. Yang pertama melibatkan penambahan bahan kering seperti butiran beras, dedak padi, dan dedak gandum serta mikroorganisme yang akan digunakan dalam formulasi. Fermentasi terendam, di sisi lain, melibatkan suspensi bahan dan pertumbuhan mikroorganisme dalam larutan berair.

 

Dawood dkk. [47] meneliti pengaruh pemberian pakan produk hasil samping unggas yang difermentasi (FPBM) terhadap aktivitas enzim pencernaan dan performa pertumbuhan ikan nila. Penelitian ini menggunakan ransum yang terbuat dari tepung ikan dan bungkil kedelai sebagai kontrol, dan penambahan kadar FPBM yang berbeda untuk membuat empat ransum lainnya dengan FPBM 10, 20, 30, dan 40%. Berdasarkan hasil penelitian, penambahan FPBM sebesar 11,17–25,14% dapat meningkatkan pertumbuhan dan kondisi kesehatan ikan nila. Pakan fermentasi terbukti memiliki status gizi yang lebih baik dalam hal memiliki kadar protein dan asam amino esensial yang lebih tinggi dibandingkan dengan diet kontrol yang tidak diberi perlakuan.

 

Studi lain oleh Hong et al. [62] mengevaluasi pengaruh fermentasi dengan Aspergillus oryzae pada status gizi bungkil kedelai. Kandungan gizi bungkil kedelai fermentasi dibandingkan dengan bungkil kedelai mentah. Kehadiran faktor antinutrisi seperti inhibitor tripsin juga diukur. Hasil penelitian menunjukkan bahwa bungkil kedelai yang difermentasi mengandung protein kasar 10% lebih banyak daripada bungkil kedelai mentah. Sebagian besar penghambat tripsin dihilangkan dari bungkil kedelai yang difermentasi, dan profil asam amino esensial masih tetap sama setelah fermentasi. Dari penelitian tersebut, terbukti bahwa proses fermentasi dapat membantu meningkatkan kualitas pakan ikan nila dan pemanfaatannya, serta menghilangkan faktor antinutrisi yang tidak diinginkan dalam pakan.

 

Teknik lain yang digunakan untuk menghilangkan atau mengurangi efek faktor antinutrisi adalah perlakuan panas. Metode ini banyak digunakan dalam produksi pelet lengkap d untuk menghilangkan kelembaban dan membuat struktur berpori penting untuk penyerapan minyak berikutnya,  ini meningkatkan kualitas pakan. Pengeringan udara panas bahan pakan selama pemrosesan membantu menonaktifkan sebagian besar faktor antinutrisi yang peka terhadap panas. Misalnya, sebuah studi oleh Peres et al. [64] menunjukkan bahwa autoklaf bungkil kedelai menggunakan siklus kering pada 130 ° C selama 40 menit meningkatkan kinerja pertumbuhan ikan dan efisiensi pemanfaatan pakan mereka. Namun, perawatan harus diambil untuk menjaga panas minimal untuk menghindari penghancuran asam amino esensial seperti metionin dan lisin.

 

Studi lain oleh Soltan  menunjukkan bahwa perendaman tepung biji kanola dalam air diikuti dengan perlakuan panas (100 °C selama 40 min) mengurangi inhibitor tripsin, senyawa polifenol total, dan asam fitat masing-masing sebesar 80, 69, dan 63%. Ferreira dkk. [66] mengevaluasi perlakuan panas tepung bungkil kacang sebagai sumber protein alternatif dalam pakan ikan nila. Studi menunjukkan bahwa retensi protein ikan meningkat ketika tepung bungkil kacang mengalami perlakuan panas. Temuan dari penelitian ini juga mengungkapkan bahwa karakteristik fisik pakan seperti daya tahan, waktu tahan air, pencucian bahan kering (leaching/peluruhan di air), dan waktu stabilitas air sangat meningkat. Hal ini karena panas membuat pati dalam pakan mengalami gelatinisasi sehingga membuat pakan lebih stabil. Dari penelitian ini, terbukti bahwa perlakuan panas dapat sangat meningkatkan kualitas pakan dan mengurangi dampak faktor antinutrisi pada pakan ikan nila.

 

Kesimpulan

Kesimpulannya, sumber makanan untuk nila perlahan-lahan beralih ke produk nabati. Namun, konsekwensinya adanya banyak faktor antinutrisi dan masalah pencernaan; karenanya, strategi pemberian makan yang tepat harus diterapkan untuk memungkinkan pemanfaatan nutrisi yang efisien.

Share Artikel Ini
Artikel Berita Lainnya
Our customer support team is here to answer your questions. Ask us anything!