(021) 83787990

contact@fenanza.id

Penggunaan Probiotik Dalam Budidaya Udang

Penggunaan probiotik sebagai suplemen pakan ternak sudah ada sejak tahun 1970-an. Probiotik  awalnya dimasukkan ke dalam pakan untuk meningkatkan pertumbuhan hewan dan meningkatkan kesehatannya  dengan meningkatkan daya tahannya terhadap penyakit. Beberapa bakteri yang digunakan dalam probiotik seperti Lactobacillus mampu merangsang sistem kekebalan tubuh.

 

Probiotik Pada krustasea (udang)

Selama beberapa dekade terakhir, akuakultur telah menjadi sektor produksi pangan dengan pertumbuhan tercepat di dunia, dengan budidaya udang yang tumbuh dengan pesat.  Sementara itu, kerugian global akibat penyakit udang sangat tinggi. Potensi konsekuensi negatif dari penggunaan antibiotik dalam budidaya, seperti perkembangan bakteri yang resistan terhadap obat dan berkurangnya efisiensi antibiotik resisten terhadap penyakit manusia dan hewan, telah menyebabkan saran penggunaan bakteri nonpatogen sebagai probiotik sebagai agen kontrol.

 

Moriarty (1999) melaporkan pengalaman suksesnya menggunakan bakteri probiotik alih-alih antibiotik untuk mengendalikan Luminus vibrios di tambak udang di Negros, Filipina. Menurut hasil studi mereka, kelangsungan hidup udang setelah pengobatan probiotik, ditambah dengan ozonasi, meningkat secara signifikan dibandingkan dengan kontrol. Efek antagonis Bacillus terhadap patogen Vibrio dievaluasi pada udang windu (P. monodon), dan disarankan sebagai faktor pengobatan alternative sebagai pengganti antibiotik dalam budidaya udang (Vaseeharan & Ramasamay, 2003).

 

Dalam percobaan lain yang dilakukan oleh Rengpipat dkk. (2003), pertumbuhan dan ketahanan terhadap Vibrio pada  udang windu (P. monodon) yang diberi probiotik Bacillus (BS11) telah dipelajari. Ditemukan bahwa pertumbuhan dan tingkat kelangsungan hidup udang yang diberi suplemen probiotik secara signifikan lebih besar daripada kontrol.

 

Kualitas air

Tidak ada masalah serius untuk kualitas air selama tahap awal budidaya organisme akuatik, ketika organisme yang ditebar kecil dan tingkat metabolisme mereka dan jumlah pakan tambahan rendah. Namun, dengan kemajuan pertumbuhan organisme, mengarah ke peningkatan biomassa, kualitas air menjadi memburuk, terutama sebagai akibat dari akumulasi sisa metabolism organisme budidaya, dekomposisi pakan yang tidak digunakan, dan pembusukan bahan biotik.

 

Pada saat ini, penerapan sekelompok mikroorganisme yang menguntungkan (seperti Lactobacillus, Bacillus, Nitrosomonas, Cellulomonas, Nitrobacter, Pseudomonas, Rhodoseudomonas, Nitrosomonas dan Acinetobacter) akan sangat berguna untuk mengendalikan mikroorganisme patogen dan menjaga kualitas air.

Probiotik meningkatkan kualitas air dalam budidaya ikan dan krustasea dengan mengurangi konsentrasi bahan organic (OM) dan amonia. Prosedur ini dicapai dengan serangkaian proses enzimatik yang dilakukan oleh berbagai strain yang ada dalam campuran probiotik. Penambahan campuran ini ke sistem kultur mengurangi konsentrasi strain Vibrio dan dengan demikian penyakit yang disebabkan oleh strain Vibrio dapat dikendalikan.

 

Selain itu, Bacillus spp. telah dievaluasi sebagai probiotik, dengan kegunaan termasuk peningkatan kualitas air dengan mempengaruhi komposisi populasi mikroba yang terbawa air dan mengurangi jumlah patogen di air kolam. Dengan demikian, Bacillus dianggap sebagai antagonis patogen potensial di lingkungan perairan.  

 

Spesies bakteri yang termasuk dalam genus Bacillus, Pseudomonas, Nitrosomonas, Nitrobacter, Acinetobacter dan Cellulomonas diketahui membantu dalam mineralisasi bahan organik air dan dalam mengurangi akumulasi bahan organik.

 

Selain itu, ada banyak laporan tentang penggunaan produk mikroba di kolam budidaya untuk meningkatkan laju penghilangan amonia.  Prabhu dkk. (1999) menggunakan beberapa mikroorganisme di tambak udang untuk mengevaluasi dan mengendalikan kualitas air. Berdasarkan hasil penelitian ini, semua faktor parameter kualitas air berada pada level optimum di tambak percobaan dibandingkan dengan kontrol.

 

Tinjauan literatur tentang probiotik

Definisi dan sejarah

Kata ‘probiotik’ berasal dari kata Yunani ‘untuk hidup’ dan saat ini digunakan untuk menamai bakteri yang terkait dengan efek menguntungkan bagi manusia dan hewan. Definisi dari probiotik telah, berkembang dari waktu ke waktu.

 

Setelah itu, ilmuwan lain menerapkan istilah itu untuk suplemen pakan ternak yang memiliki efek menguntungkan pada inang dengan berkontribusi pada keseimbangan mikroba ususnya. Akibatnya, istilah probiotik diterapkan untuk menggambarkan ‘organisme dan zat yang berkontribusi pada keseimbangan mikroba usus’. Definisi umum ini dibuat lebih tepat oleh Fuller (1989), yang mendefinisikan probiotik sebagai ‘suplemen pakan mikroba hidup yang secara menguntungkan mempengaruhi hewan inang dengan memperbaiki ususnya menuju ke keseimbangan mikroba’. (asam laktat dan bakteri lain, atau ragi) diterapkan sebagai sel kering atau dalam produk fermentasi) yang menunjukkan efek menguntungkan pada kesehatan inang setelah konsumsi untuk meningkatkan sifat mikroflora asli (Havenaar & Huis dalam’t Veld, 1992). Selain itu, ada definisi lain dari probiotik oleh Coeuret et al. (2004) sebagai ‘mikroorganisme hidup yang, setelah tertelan dalam jumlah tertentu’ akan memberikan manfaat kesehatan di luar nutrisi dasar yang melekat’

 

Karakterisasi Bakteri asam laktat

Bakteri asam laktat diklasifikasikan dalam kelompok bakteri Gram-positif. Mereka biasanya tidak memiliki mobilitas dan tidak bersporulasi, yang menghasilkan asam laktat. Beberapa anggota dari kelompok bakteri ini mengandung  batang (lactobacilli dan carnobacteria) dan kokus (streptokokus). Berbagai spesies bakteri asam laktat (seperti Streptococcus, Leuconostoc, Pediococcus, Aerococcus, Enterococcus, Vagococcus, Lactobacillus, Carnobacterium).

 

Lactobacilli, sebagai kelompok utama bakteri asam laktat (BAL), memiliki kemampuan :

(1) menempel pada sel;

(2) mengurangi patogen;

(3) memberikan nutrisi penting;

(4) merangsang sistim kekebalan inang;

(5) bertahan dan berkembang biak dengan baik;

(6) menghasilkan asam, hidrogen peroksida, dan bakteriosin (senyawa antimikroba) bersifat antagonis terhadap pertumbuhan patogen;

(7) aman dan karenanya non invasif, non karsinogenik, dan

Non patogen;

(8) berkumpul dan membentuk mikroflora normal yang seimbang

 

Bakteri Bacillus

Bacillus subtilis saat ini sedang digunakan untuk budidaya. Spesies Bacillus adalah Gram-positif saprofit, nonpatogen, organisme pembentuk spora biasanya ditemukan di udara, air, debu, tanah dan sedimen (Gatesoupe, 1999; Hijau dkk., 1999; Moriarty, 1999). Bakteri ini  dianggap masuk ke usus dengan berasosiasi dengan makanan.

 

Pemilihan Probiotik

Tujuan utama penggunaan probiotik adalah untuk menghasilkan hubungan yang tepat antara mikroorganisme yang berguna dan mikroflora patogen organ, pencernaan dan lingkungan. Oleh karena itu, probiotik yang sukses diharapkan dapat memiliki beberapa sifat khusus sebagai berikut:

 

(1) Antagonisme terhadap patogen, yang merupakan salah satu sifat dari bakteri probiotik. Probiotik harus merangsang kekebalan tubuh inang dengan meningkatkan jumlah eritrosit, makrofag dan limfosit (Irianto & Austin, 2002). Satu tanda sifat antagonis terhadap bakteri adalah produksi zat antimikroba seperti asam organik, hidrogen peroksida, sideropheros dan lisozim.

 

(2) Manfaat bagi hewan inang dalam beberapa hal. Memiliki efek menguntungkan dalam bentuk promotor pertumbuhan atau untuk melindungi ikan dari patogen, strain harus menghasilkan zat penting, misalnya vitamin seperti biotin dan vitamin B12 (Fuller, 1992; Ali, 2000; Irianto & Austin, 2002).

(3) Kemampuan bertahan hidup di usus atau menjajah usus hewan akuatik melalui adhesi (Fuller, 1992; Ali, 2000; Verschuere et al., 2000). Demikian pula dengan keberadaan strain bakteri dominan dalam kepadatan tinggi dalam budaya air menunjukkan kemampuannya untuk tumbuh dengan sukses di bawah kondisi umum, dan dapat  bersaing secara efisien untuk nutrisi dari strain berbahaya.

 

(4) Adhesi adalah salah satu kriteria seleksi yang paling penting untuk bakteri probiotik karena dianggap sebagai prasyarat untuk kolonisasi (Fuller, 1992; Ali, 2000; Verschuere dkk., 2000)

 

(5) Mikroorganisme yang diaplikasikan harus stabil untuk periode waktu yang lama.

 

(6) Mikroorganisme probiotik tentu saja harus nonpathogenic dan nontoxic untuk menghindari efek samping yang tidak diinginkan ketika diberikan pada organisme akuatik.

 

(7) Probiotik harus berasal dari spesies hewan.  Kriteria ini didasarkan pada alasan ekologis, dan mempertimbangkan pertimbangan habitat asli dari bakteri yang dipilih (dalam flora usus).

 

Bakteri gram positif seperti Bacillus menawarkan alternative terhadap terapi antibiotik untuk budidaya udang. Spesies-spesies  bakteri ini umumnya ditemukan di sedimen laut dan oleh karena itu secara alami tertelan oleh udang yang makan di dasar atau di sedimen (Moriarty, 1999).  

 

Bacillus subtilis adalah bakteri gram positif, nonpatogen, organisme pembentuk spora, dan ketahanan sporanya dianggap memungkinkan perjalanan melintasi penghalang lambung, dan populasi, meskipun singkat, dari saluran usus.

 

Keuntungan penggunaan probiotik dan cara tindakan

Penggunaan probiotik seperti bakteri asam laktat dan Bacillus telah mendapatkan hasil  yang positif. Keuntungan dari penggunaan probiotik dapat diperoleh dengan beberapa cara tertentu tindakan, yang dijelaskan di bawah ini.

 

Merangsang kekebalan inang

Ada banyak laporan bahwa beberapa senyawa bakteri bertindak sebagai imunostimulan pada ikan dan udang. Umumnya, kekebalan dapat ditingkatkan oleh probiotik dalam tiga cara:

 (1) Peningkatan aktivitas makrofag, ditunjukkan dengan peningkatan kemampuan untuk memfagosit mikroorganisme atau partikel karbon;

 

(2) Meningkatkan produksi antibodi sistematis, biasanya imunoglobulin dan interferon (agen antivirus nonspesifik);

 

(3) Meningkatkan antibodi lokal pada permukaan mukus seperti dinding usus.

 

Irianto & Austin (2002) melaporkan bahwa pemberian probiotik Gram positif dan Gram-negatif pada 107 sel per g pakan menyebabkan stimulasi seluler dari humerus (serum antibodi lendir) agen kekebalan. Khususnya, ada peningkatan jumlah eritrosit, makrofag, dan limfosit, dan peningkatan aktivitas lisozim dalam 2 minggu makan dengan probiotik. Dalam hal ini, probiotik berperilaku hampir seperti vaksin oral.

 

Produksi senyawa penghambat

Efek antibakteri dari bakteri dihasilkan dari faktor-faktor seperti: seperti produksi antibiotik, bakteriosin, sideropheros, lisozim, protease, hidrogen peroksida, perubahan pH nilai, dan produksi asam organik dan ammonia (Verschuere et al., 2000).

 

Bakteri asam laktat dan Bacillus menghasilkan beberapa senyawa yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri pesaing. Di antara senyawa-senyawa ini, bakteriosin adalah yang paling penting. Ini adalah protein, atau kompleks protein, yang dihasilkan oleh galur tertentu bakteri yang dapat memiliki aksi antagonis terhadap patogen.

 

Mengingat laporan tentang adanya bakteri asam laktat dalam mikroflora usus organisme akuatik, mungkin disarankan bahwa ada bakteri asam laktat yang merupakan anggota nonpatogen dari mikrobiota usus asli organisme air yang sehat. Selain itu, saluran pencernaan dapat berfungsi sebagai ceruk ekologis untuk beberapa probiotik seperti strain bakteri asam laktat ke udang melalui pakan. Strain ini mungkin aktif secara metabolik di dalam mukus dan feses usus organisme air dan tumbuh lebih banyak dari bakteri patogen dalam saluran pencernaan.

 

Bakteri probiotik yang sukses biasanya mampu berkoloni di usus, setidaknya untuk sementara, dengan mengikuti mukosa usus. Bakteri probiotik perekat bisa mencegah perlekatan patogen, seperti coliform bakteri dan clostridia, dan merangsang penghapusan patogen dari saluran usus yang terinfeksi (Lee et al., 2000; Vine et al., 2004).

Zat besi diperlukan untuk pertumbuhan mikroorganisme, dan strain bakteri yang sukses dan mampu bersaing  di lingkungan usus (Verschuere et al., 2000). Sideropheros adalah agen pengkelat khusus besi dengan berat molekul rendah yang dapat melarutkan besi yang diendapkan dan membuatnya tersedia untuk pertumbuhan mikroba (Verschuere et al., 2000).

 

Nutrisi untuk inang

Akuakultur adalah salah satu pilihan terpenting pada hewan produksi protein, dan membutuhkan pakan berkualitas tinggi dengan kandungan protein tinggi serta beberapa pelengkap aditif untuk menjaga organisme tetap sehat dan mendukung pertumbuhan. Karena beberapa masalah dan keterbatasan dalam menggunakan hormon dan antibiotik untuk hewan dan konsumen akhir, bakteri probiotik adalah kandidat yang baik untuk memperbaiki pencernaan nutrisi dan pertumbuhan organisme akuatik.

 

Efek dari beberapa strain bakteri telah dipelajari oleh Lara-Flores et al. (2003). Mereka menemukan bahwa semua suplemen probiotik diet menghasilkan pertumbuhan yang lebih tinggi dibandingkan dengan kontrol diet. Selain itu, mereka menyarankan bahwa probiotik dapat mengurangi efek dari faktor stres. Nutrisi dalam organisme dapat ditingkatkan dengan detoksifikasi senyawa yang berpotensi berbahaya dalam makanan oleh hidrolitik enzim, termasuk amilase dan protease, dan produksi vitamin seperti biotin dan vitamin B12.

 

Venkat dkk. (2004) mengevaluasi pengaruh beberapa probiotik terhadap pertumbuhan postlarva Macrobranchium rosenbergii. Menurut hasil mereka, pertumbuhan yang signifikan adalah diamati untuk larva dengan diet yang dilengkapi dengan probiotik. Perolehan protein tertinggi (lebih dari 55%) dan protein rasio efisiensi secara signifikan lebih tinggi dalam perawatan yang diberi suplemen probiotik. Bakteri, berdasarkan enzim ekstra seluler mereka, telah dilaporkan memainkan peran peran penting dalam proses pencernaan dan asimilasi nutrisi dalam usus inang dengan memodifikasi pertumbuhan usus.

Share Artikel Ini
Artikel Berita Lainnya
Katagori Produk

Penggunaan probiotik sebagai suplemen pakan ternak sudah ada sejak tahun 1970-an. Probiotik  awalnya dimasukkan ke dalam pakan untuk meningkatkan pertumbuhan hewan dan meningkatkan kesehatannya  dengan meningkatkan daya tahannya terhadap penyakit. Beberapa bakteri yang digunakan dalam probiotik seperti Lactobacillus mampu merangsang sistem kekebalan tubuh.

 

Probiotik Pada krustasea (udang)

Selama beberapa dekade terakhir, akuakultur telah menjadi sektor produksi pangan dengan pertumbuhan tercepat di dunia, dengan budidaya udang yang tumbuh dengan pesat.  Sementara itu, kerugian global akibat penyakit udang sangat tinggi. Potensi konsekuensi negatif dari penggunaan antibiotik dalam budidaya, seperti perkembangan bakteri yang resistan terhadap obat dan berkurangnya efisiensi antibiotik resisten terhadap penyakit manusia dan hewan, telah menyebabkan saran penggunaan bakteri nonpatogen sebagai probiotik sebagai agen kontrol.

 

Moriarty (1999) melaporkan pengalaman suksesnya menggunakan bakteri probiotik alih-alih antibiotik untuk mengendalikan Luminus vibrios di tambak udang di Negros, Filipina. Menurut hasil studi mereka, kelangsungan hidup udang setelah pengobatan probiotik, ditambah dengan ozonasi, meningkat secara signifikan dibandingkan dengan kontrol. Efek antagonis Bacillus terhadap patogen Vibrio dievaluasi pada udang windu (P. monodon), dan disarankan sebagai faktor pengobatan alternative sebagai pengganti antibiotik dalam budidaya udang (Vaseeharan & Ramasamay, 2003).

 

Dalam percobaan lain yang dilakukan oleh Rengpipat dkk. (2003), pertumbuhan dan ketahanan terhadap Vibrio pada  udang windu (P. monodon) yang diberi probiotik Bacillus (BS11) telah dipelajari. Ditemukan bahwa pertumbuhan dan tingkat kelangsungan hidup udang yang diberi suplemen probiotik secara signifikan lebih besar daripada kontrol.

 

Kualitas air

Tidak ada masalah serius untuk kualitas air selama tahap awal budidaya organisme akuatik, ketika organisme yang ditebar kecil dan tingkat metabolisme mereka dan jumlah pakan tambahan rendah. Namun, dengan kemajuan pertumbuhan organisme, mengarah ke peningkatan biomassa, kualitas air menjadi memburuk, terutama sebagai akibat dari akumulasi sisa metabolism organisme budidaya, dekomposisi pakan yang tidak digunakan, dan pembusukan bahan biotik.

 

Pada saat ini, penerapan sekelompok mikroorganisme yang menguntungkan (seperti Lactobacillus, Bacillus, Nitrosomonas, Cellulomonas, Nitrobacter, Pseudomonas, Rhodoseudomonas, Nitrosomonas dan Acinetobacter) akan sangat berguna untuk mengendalikan mikroorganisme patogen dan menjaga kualitas air.

Probiotik meningkatkan kualitas air dalam budidaya ikan dan krustasea dengan mengurangi konsentrasi bahan organic (OM) dan amonia. Prosedur ini dicapai dengan serangkaian proses enzimatik yang dilakukan oleh berbagai strain yang ada dalam campuran probiotik. Penambahan campuran ini ke sistem kultur mengurangi konsentrasi strain Vibrio dan dengan demikian penyakit yang disebabkan oleh strain Vibrio dapat dikendalikan.

 

Selain itu, Bacillus spp. telah dievaluasi sebagai probiotik, dengan kegunaan termasuk peningkatan kualitas air dengan mempengaruhi komposisi populasi mikroba yang terbawa air dan mengurangi jumlah patogen di air kolam. Dengan demikian, Bacillus dianggap sebagai antagonis patogen potensial di lingkungan perairan.  

 

Spesies bakteri yang termasuk dalam genus Bacillus, Pseudomonas, Nitrosomonas, Nitrobacter, Acinetobacter dan Cellulomonas diketahui membantu dalam mineralisasi bahan organik air dan dalam mengurangi akumulasi bahan organik.

 

Selain itu, ada banyak laporan tentang penggunaan produk mikroba di kolam budidaya untuk meningkatkan laju penghilangan amonia.  Prabhu dkk. (1999) menggunakan beberapa mikroorganisme di tambak udang untuk mengevaluasi dan mengendalikan kualitas air. Berdasarkan hasil penelitian ini, semua faktor parameter kualitas air berada pada level optimum di tambak percobaan dibandingkan dengan kontrol.

 

Tinjauan literatur tentang probiotik

Definisi dan sejarah

Kata ‘probiotik’ berasal dari kata Yunani ‘untuk hidup’ dan saat ini digunakan untuk menamai bakteri yang terkait dengan efek menguntungkan bagi manusia dan hewan. Definisi dari probiotik telah, berkembang dari waktu ke waktu.

 

Setelah itu, ilmuwan lain menerapkan istilah itu untuk suplemen pakan ternak yang memiliki efek menguntungkan pada inang dengan berkontribusi pada keseimbangan mikroba ususnya. Akibatnya, istilah probiotik diterapkan untuk menggambarkan ‘organisme dan zat yang berkontribusi pada keseimbangan mikroba usus’. Definisi umum ini dibuat lebih tepat oleh Fuller (1989), yang mendefinisikan probiotik sebagai ‘suplemen pakan mikroba hidup yang secara menguntungkan mempengaruhi hewan inang dengan memperbaiki ususnya menuju ke keseimbangan mikroba’. (asam laktat dan bakteri lain, atau ragi) diterapkan sebagai sel kering atau dalam produk fermentasi) yang menunjukkan efek menguntungkan pada kesehatan inang setelah konsumsi untuk meningkatkan sifat mikroflora asli (Havenaar & Huis dalam’t Veld, 1992). Selain itu, ada definisi lain dari probiotik oleh Coeuret et al. (2004) sebagai ‘mikroorganisme hidup yang, setelah tertelan dalam jumlah tertentu’ akan memberikan manfaat kesehatan di luar nutrisi dasar yang melekat’

 

Karakterisasi Bakteri asam laktat

Bakteri asam laktat diklasifikasikan dalam kelompok bakteri Gram-positif. Mereka biasanya tidak memiliki mobilitas dan tidak bersporulasi, yang menghasilkan asam laktat. Beberapa anggota dari kelompok bakteri ini mengandung  batang (lactobacilli dan carnobacteria) dan kokus (streptokokus). Berbagai spesies bakteri asam laktat (seperti Streptococcus, Leuconostoc, Pediococcus, Aerococcus, Enterococcus, Vagococcus, Lactobacillus, Carnobacterium).

 

Lactobacilli, sebagai kelompok utama bakteri asam laktat (BAL), memiliki kemampuan :

(1) menempel pada sel;

(2) mengurangi patogen;

(3) memberikan nutrisi penting;

(4) merangsang sistim kekebalan inang;

(5) bertahan dan berkembang biak dengan baik;

(6) menghasilkan asam, hidrogen peroksida, dan bakteriosin (senyawa antimikroba) bersifat antagonis terhadap pertumbuhan patogen;

(7) aman dan karenanya non invasif, non karsinogenik, dan

Non patogen;

(8) berkumpul dan membentuk mikroflora normal yang seimbang

 

Bakteri Bacillus

Bacillus subtilis saat ini sedang digunakan untuk budidaya. Spesies Bacillus adalah Gram-positif saprofit, nonpatogen, organisme pembentuk spora biasanya ditemukan di udara, air, debu, tanah dan sedimen (Gatesoupe, 1999; Hijau dkk., 1999; Moriarty, 1999). Bakteri ini  dianggap masuk ke usus dengan berasosiasi dengan makanan.

 

Pemilihan Probiotik

Tujuan utama penggunaan probiotik adalah untuk menghasilkan hubungan yang tepat antara mikroorganisme yang berguna dan mikroflora patogen organ, pencernaan dan lingkungan. Oleh karena itu, probiotik yang sukses diharapkan dapat memiliki beberapa sifat khusus sebagai berikut:

 

(1) Antagonisme terhadap patogen, yang merupakan salah satu sifat dari bakteri probiotik. Probiotik harus merangsang kekebalan tubuh inang dengan meningkatkan jumlah eritrosit, makrofag dan limfosit (Irianto & Austin, 2002). Satu tanda sifat antagonis terhadap bakteri adalah produksi zat antimikroba seperti asam organik, hidrogen peroksida, sideropheros dan lisozim.

 

(2) Manfaat bagi hewan inang dalam beberapa hal. Memiliki efek menguntungkan dalam bentuk promotor pertumbuhan atau untuk melindungi ikan dari patogen, strain harus menghasilkan zat penting, misalnya vitamin seperti biotin dan vitamin B12 (Fuller, 1992; Ali, 2000; Irianto & Austin, 2002).

(3) Kemampuan bertahan hidup di usus atau menjajah usus hewan akuatik melalui adhesi (Fuller, 1992; Ali, 2000; Verschuere et al., 2000). Demikian pula dengan keberadaan strain bakteri dominan dalam kepadatan tinggi dalam budaya air menunjukkan kemampuannya untuk tumbuh dengan sukses di bawah kondisi umum, dan dapat  bersaing secara efisien untuk nutrisi dari strain berbahaya.

 

(4) Adhesi adalah salah satu kriteria seleksi yang paling penting untuk bakteri probiotik karena dianggap sebagai prasyarat untuk kolonisasi (Fuller, 1992; Ali, 2000; Verschuere dkk., 2000)

 

(5) Mikroorganisme yang diaplikasikan harus stabil untuk periode waktu yang lama.

 

(6) Mikroorganisme probiotik tentu saja harus nonpathogenic dan nontoxic untuk menghindari efek samping yang tidak diinginkan ketika diberikan pada organisme akuatik.

 

(7) Probiotik harus berasal dari spesies hewan.  Kriteria ini didasarkan pada alasan ekologis, dan mempertimbangkan pertimbangan habitat asli dari bakteri yang dipilih (dalam flora usus).

 

Bakteri gram positif seperti Bacillus menawarkan alternative terhadap terapi antibiotik untuk budidaya udang. Spesies-spesies  bakteri ini umumnya ditemukan di sedimen laut dan oleh karena itu secara alami tertelan oleh udang yang makan di dasar atau di sedimen (Moriarty, 1999).  

 

Bacillus subtilis adalah bakteri gram positif, nonpatogen, organisme pembentuk spora, dan ketahanan sporanya dianggap memungkinkan perjalanan melintasi penghalang lambung, dan populasi, meskipun singkat, dari saluran usus.

 

Keuntungan penggunaan probiotik dan cara tindakan

Penggunaan probiotik seperti bakteri asam laktat dan Bacillus telah mendapatkan hasil  yang positif. Keuntungan dari penggunaan probiotik dapat diperoleh dengan beberapa cara tertentu tindakan, yang dijelaskan di bawah ini.

 

Merangsang kekebalan inang

Ada banyak laporan bahwa beberapa senyawa bakteri bertindak sebagai imunostimulan pada ikan dan udang. Umumnya, kekebalan dapat ditingkatkan oleh probiotik dalam tiga cara:

 (1) Peningkatan aktivitas makrofag, ditunjukkan dengan peningkatan kemampuan untuk memfagosit mikroorganisme atau partikel karbon;

 

(2) Meningkatkan produksi antibodi sistematis, biasanya imunoglobulin dan interferon (agen antivirus nonspesifik);

 

(3) Meningkatkan antibodi lokal pada permukaan mukus seperti dinding usus.

 

Irianto & Austin (2002) melaporkan bahwa pemberian probiotik Gram positif dan Gram-negatif pada 107 sel per g pakan menyebabkan stimulasi seluler dari humerus (serum antibodi lendir) agen kekebalan. Khususnya, ada peningkatan jumlah eritrosit, makrofag, dan limfosit, dan peningkatan aktivitas lisozim dalam 2 minggu makan dengan probiotik. Dalam hal ini, probiotik berperilaku hampir seperti vaksin oral.

 

Produksi senyawa penghambat

Efek antibakteri dari bakteri dihasilkan dari faktor-faktor seperti: seperti produksi antibiotik, bakteriosin, sideropheros, lisozim, protease, hidrogen peroksida, perubahan pH nilai, dan produksi asam organik dan ammonia (Verschuere et al., 2000).

 

Bakteri asam laktat dan Bacillus menghasilkan beberapa senyawa yang dapat menghambat pertumbuhan bakteri pesaing. Di antara senyawa-senyawa ini, bakteriosin adalah yang paling penting. Ini adalah protein, atau kompleks protein, yang dihasilkan oleh galur tertentu bakteri yang dapat memiliki aksi antagonis terhadap patogen.

 

Mengingat laporan tentang adanya bakteri asam laktat dalam mikroflora usus organisme akuatik, mungkin disarankan bahwa ada bakteri asam laktat yang merupakan anggota nonpatogen dari mikrobiota usus asli organisme air yang sehat. Selain itu, saluran pencernaan dapat berfungsi sebagai ceruk ekologis untuk beberapa probiotik seperti strain bakteri asam laktat ke udang melalui pakan. Strain ini mungkin aktif secara metabolik di dalam mukus dan feses usus organisme air dan tumbuh lebih banyak dari bakteri patogen dalam saluran pencernaan.

 

Bakteri probiotik yang sukses biasanya mampu berkoloni di usus, setidaknya untuk sementara, dengan mengikuti mukosa usus. Bakteri probiotik perekat bisa mencegah perlekatan patogen, seperti coliform bakteri dan clostridia, dan merangsang penghapusan patogen dari saluran usus yang terinfeksi (Lee et al., 2000; Vine et al., 2004).

Zat besi diperlukan untuk pertumbuhan mikroorganisme, dan strain bakteri yang sukses dan mampu bersaing  di lingkungan usus (Verschuere et al., 2000). Sideropheros adalah agen pengkelat khusus besi dengan berat molekul rendah yang dapat melarutkan besi yang diendapkan dan membuatnya tersedia untuk pertumbuhan mikroba (Verschuere et al., 2000).

 

Nutrisi untuk inang

Akuakultur adalah salah satu pilihan terpenting pada hewan produksi protein, dan membutuhkan pakan berkualitas tinggi dengan kandungan protein tinggi serta beberapa pelengkap aditif untuk menjaga organisme tetap sehat dan mendukung pertumbuhan. Karena beberapa masalah dan keterbatasan dalam menggunakan hormon dan antibiotik untuk hewan dan konsumen akhir, bakteri probiotik adalah kandidat yang baik untuk memperbaiki pencernaan nutrisi dan pertumbuhan organisme akuatik.

 

Efek dari beberapa strain bakteri telah dipelajari oleh Lara-Flores et al. (2003). Mereka menemukan bahwa semua suplemen probiotik diet menghasilkan pertumbuhan yang lebih tinggi dibandingkan dengan kontrol diet. Selain itu, mereka menyarankan bahwa probiotik dapat mengurangi efek dari faktor stres. Nutrisi dalam organisme dapat ditingkatkan dengan detoksifikasi senyawa yang berpotensi berbahaya dalam makanan oleh hidrolitik enzim, termasuk amilase dan protease, dan produksi vitamin seperti biotin dan vitamin B12.

 

Venkat dkk. (2004) mengevaluasi pengaruh beberapa probiotik terhadap pertumbuhan postlarva Macrobranchium rosenbergii. Menurut hasil mereka, pertumbuhan yang signifikan adalah diamati untuk larva dengan diet yang dilengkapi dengan probiotik. Perolehan protein tertinggi (lebih dari 55%) dan protein rasio efisiensi secara signifikan lebih tinggi dalam perawatan yang diberi suplemen probiotik. Bakteri, berdasarkan enzim ekstra seluler mereka, telah dilaporkan memainkan peran peran penting dalam proses pencernaan dan asimilasi nutrisi dalam usus inang dengan memodifikasi pertumbuhan usus.

Share Artikel Ini
Artikel Berita Lainnya
Our customer support team is here to answer your questions. Ask us anything!