(021) 83787990

contact@fenanza.id

Suplementasi Asam Oganik dalam Pakan Akuatik

Budidaya perairan (akuakultur) terus mengalami perkembangan yang sangat pesat. Berbagai inovasi terus diterapkan dalam mendukung keberlanjutan akuakultur. Walaupun demikian berbagai tantangan terus menghantui, dari tahap produksi hingga pemasaran. Salah satu ancaman utama dalam sistem budidaya intensif adalah wabah penyakit. Banyak pembudidaya mengandalkan antibiotik untuk memerangi berbagai penyakit dalam budidaya ikan. Penggunaan antibiotik yang tidak terkontrol dan tidak sah mengakibatkan resistensi antibiotik terhadap bakteri. Demikian pula efek residu antibiotik pada hewan termasuk ikan akibat bioakumulasi telah menyebabkan penolakan dan tidak dapat dimakannya ikan dan udang.

 

Hal ini menimbulkan keprihatinan publik di berbagai negara terutama di Uni Eropa. Penggunaan antibiotik sebagai growth promoter (AGP) telah dilarang di sebagian besar negara di seluruh dunia sejak tahun 2006. Selain itu, karena penggunaan antibiotik secara terus menerus dalam budidaya, ada penghancuran populasi mikroba di lingkungan budidaya yang mengarah pada penekanan sistem kekebalan hewan air.

 

Usus adalah organ utama dari sistem pencernaan pada hewan termasuk hewan akuatik, nutrisi 100% diserap oleh usus, sehingga tidak akan ada penyerapan nutrisi yang baik jika tidak ada usus yang baik. Pada saat yang sama, usus juga merupakan organ kekebalan terbesar, hampir 80% sel kekebalan hidup di dinding bagian dalam usus, 60% -70% kelenjar getah bening didistribusikan di usus. Sementara itu, usus adalah organ – yang paling mudah rusak, antibiotik, stres, virus, infeksi adalah empat faktor utama kerusakan usus, jadi menjaga kesehatan usus sangat penting.

 

Oleh karena itu, menjadi suatu keharusan untuk memiliki alternatif yang dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan mendorong pertumbuhan ikan dan udang. Selain itu, penekanan saat ini diberikan untuk budidaya yang berkelanjutan. Salah satu strategi terbaik untuk meningkatkan pertumbuhan dan kesehatan ikan adalah memasukkan feed additives dalam pakan.

 

Feed additives mencakup berbagai kategori makanan atau komponen yang berasal dari makanan seperti vitamin, mineral, atraktan pakan, fitobiotik, probiotik, prebiotik, sinbiotik dan asam organik, dll. Di antara berbagai alternatif, asam organik atau acidifier telah disetujui oleh Uni Eropa (UE) dan terbukti bermanfaat sebagai promotor pertumbuhan alami yang paling menjanjikan dalam hal pengendalian patogen usus, mendorong pertumbuhan dan kelangsungan hidup hewan.

 

Karena kebijakan larangan antibiotik dilakukan dalam pemuliaan hewan, semakin banyak proposal untuk mengganti antibiotik yang dilepaskan, dan pengasaman adalah salah satunya. Sodium Butyrate contohnya adalah salah satu bahan dari acidifiers, yang dapat meningkatkan morfologi usus kecil, meningkatkan fungsi pencernaan usus kecil, melindungi sel epitel mukosa kolon, menjaga keseimbangan bakteri, tidak ada resistensi obat, tidak ada residu, tidak ada kontaminasi, sehingga banyak digunakan dalam industri pakan ternak.

 

Penggunaan acidifier dalam  makanan sudah mapan dalam nutrisi babi dan unggas, terutama untuk anak babi dan ayam pedaging.  Baru-baru ini, mengikuti tren nutrisi hewan, aquafeeds juga mulai difortifikasi dengan asam organik untuk meningkatkan pertumbuhan dan kesehatan ikan.

Acidifiers

Acidifier diyakini lebih spesifik untuk aktivitas pertumbuhan yang dapat mengurangi mikroorganisme berbahaya dan mempromosikan kolonisasi mikroflora yang menguntungkan di saluran pencernaan ikan.

Asam organik yang paling umum dan garamnya dapat digunakan sebagai acidifier termasuk  asam format (C1) atau garamnya sebagai kalsium format, kalium format dan kalium diformat) asam asetat (C2) atau garamnya seperti natrium asetat,  propionate asam (C3) atau kalsium propionat,  asam butirat (C4) atau sodiumm butirat,  asam laktat (C3) atau kalsium laktat dan asam sitrat (C6) atau garamnya. Asam organik lain dan garamnya digunakan dalam budidaya adalah asam fumarat (C4) atau fumarat, asam malat (C4) atau malat, asam tartarat (C4) atau tartarat, asam valerat (C5) atau valerat dan asam sorbat (C6) atau sorbat.

Kinerja acidifier pada ikan dan udang

Konsep penggunaan acidifiers diet dalam budidaya telah berhasil ditetapkan sejak satu dekade lalu. Pengasam dapat ditambahkan dalam pakan sebagai asam organik bebas atau dalam bentuk garamnya sendiri atau dalam campuran (campuran) dari dua atau lebih dari dua garam asam organik dengan kombinasi aditif fungsional lainnya.

 

Asam organik suplemen makanan atau garamnya hampir tidak dapat mencapai bagian distal usus untuk menunjukkan cara kerjanya. Ada juga kerugian pencucian di air yang cukup besar dari acidifiers selama pemberian makan ikan. Dengan demikian, asam organik yang dienkapsulasi sendiri atau digabungkan dengan aditif fungsional lainnya seperti probiotik, prebiotik, minyak atsiri dll sangat bermanfaat bagi ikan dan udang. Pengasam dapat meningkatkan asupan pakan, pertumbuhan, kecernaan nutrisi, modulasi kekebalan dan aktivitas metabolisme ikan.

Share Artikel Ini
Artikel Berita Lainnya
Katagori Produk

Budidaya perairan (akuakultur) terus mengalami perkembangan yang sangat pesat. Berbagai inovasi terus diterapkan dalam mendukung keberlanjutan akuakultur. Walaupun demikian berbagai tantangan terus menghantui, dari tahap produksi hingga pemasaran. Salah satu ancaman utama dalam sistem budidaya intensif adalah wabah penyakit. Banyak pembudidaya mengandalkan antibiotik untuk memerangi berbagai penyakit dalam budidaya ikan. Penggunaan antibiotik yang tidak terkontrol dan tidak sah mengakibatkan resistensi antibiotik terhadap bakteri. Demikian pula efek residu antibiotik pada hewan termasuk ikan akibat bioakumulasi telah menyebabkan penolakan dan tidak dapat dimakannya ikan dan udang.

 

Hal ini menimbulkan keprihatinan publik di berbagai negara terutama di Uni Eropa. Penggunaan antibiotik sebagai growth promoter (AGP) telah dilarang di sebagian besar negara di seluruh dunia sejak tahun 2006. Selain itu, karena penggunaan antibiotik secara terus menerus dalam budidaya, ada penghancuran populasi mikroba di lingkungan budidaya yang mengarah pada penekanan sistem kekebalan hewan air.

 

Usus adalah organ utama dari sistem pencernaan pada hewan termasuk hewan akuatik, nutrisi 100% diserap oleh usus, sehingga tidak akan ada penyerapan nutrisi yang baik jika tidak ada usus yang baik. Pada saat yang sama, usus juga merupakan organ kekebalan terbesar, hampir 80% sel kekebalan hidup di dinding bagian dalam usus, 60% -70% kelenjar getah bening didistribusikan di usus. Sementara itu, usus adalah organ – yang paling mudah rusak, antibiotik, stres, virus, infeksi adalah empat faktor utama kerusakan usus, jadi menjaga kesehatan usus sangat penting.

 

Oleh karena itu, menjadi suatu keharusan untuk memiliki alternatif yang dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan mendorong pertumbuhan ikan dan udang. Selain itu, penekanan saat ini diberikan untuk budidaya yang berkelanjutan. Salah satu strategi terbaik untuk meningkatkan pertumbuhan dan kesehatan ikan adalah memasukkan feed additives dalam pakan.

 

Feed additives mencakup berbagai kategori makanan atau komponen yang berasal dari makanan seperti vitamin, mineral, atraktan pakan, fitobiotik, probiotik, prebiotik, sinbiotik dan asam organik, dll. Di antara berbagai alternatif, asam organik atau acidifier telah disetujui oleh Uni Eropa (UE) dan terbukti bermanfaat sebagai promotor pertumbuhan alami yang paling menjanjikan dalam hal pengendalian patogen usus, mendorong pertumbuhan dan kelangsungan hidup hewan.

 

Karena kebijakan larangan antibiotik dilakukan dalam pemuliaan hewan, semakin banyak proposal untuk mengganti antibiotik yang dilepaskan, dan pengasaman adalah salah satunya. Sodium Butyrate contohnya adalah salah satu bahan dari acidifiers, yang dapat meningkatkan morfologi usus kecil, meningkatkan fungsi pencernaan usus kecil, melindungi sel epitel mukosa kolon, menjaga keseimbangan bakteri, tidak ada resistensi obat, tidak ada residu, tidak ada kontaminasi, sehingga banyak digunakan dalam industri pakan ternak.

 

Penggunaan acidifier dalam  makanan sudah mapan dalam nutrisi babi dan unggas, terutama untuk anak babi dan ayam pedaging.  Baru-baru ini, mengikuti tren nutrisi hewan, aquafeeds juga mulai difortifikasi dengan asam organik untuk meningkatkan pertumbuhan dan kesehatan ikan.

Acidifiers

Acidifier diyakini lebih spesifik untuk aktivitas pertumbuhan yang dapat mengurangi mikroorganisme berbahaya dan mempromosikan kolonisasi mikroflora yang menguntungkan di saluran pencernaan ikan.

Asam organik yang paling umum dan garamnya dapat digunakan sebagai acidifier termasuk  asam format (C1) atau garamnya sebagai kalsium format, kalium format dan kalium diformat) asam asetat (C2) atau garamnya seperti natrium asetat,  propionate asam (C3) atau kalsium propionat,  asam butirat (C4) atau sodiumm butirat,  asam laktat (C3) atau kalsium laktat dan asam sitrat (C6) atau garamnya. Asam organik lain dan garamnya digunakan dalam budidaya adalah asam fumarat (C4) atau fumarat, asam malat (C4) atau malat, asam tartarat (C4) atau tartarat, asam valerat (C5) atau valerat dan asam sorbat (C6) atau sorbat.

Kinerja acidifier pada ikan dan udang

Konsep penggunaan acidifiers diet dalam budidaya telah berhasil ditetapkan sejak satu dekade lalu. Pengasam dapat ditambahkan dalam pakan sebagai asam organik bebas atau dalam bentuk garamnya sendiri atau dalam campuran (campuran) dari dua atau lebih dari dua garam asam organik dengan kombinasi aditif fungsional lainnya.

 

Asam organik suplemen makanan atau garamnya hampir tidak dapat mencapai bagian distal usus untuk menunjukkan cara kerjanya. Ada juga kerugian pencucian di air yang cukup besar dari acidifiers selama pemberian makan ikan. Dengan demikian, asam organik yang dienkapsulasi sendiri atau digabungkan dengan aditif fungsional lainnya seperti probiotik, prebiotik, minyak atsiri dll sangat bermanfaat bagi ikan dan udang. Pengasam dapat meningkatkan asupan pakan, pertumbuhan, kecernaan nutrisi, modulasi kekebalan dan aktivitas metabolisme ikan.

Share Artikel Ini
Artikel Berita Lainnya
Our customer support team is here to answer your questions. Ask us anything!